Tinju

Khamzat Chimaev Melawan Covid-19: Muntah Darah, Mengira Mati

single-image

Khamzat Chimaev melawan Covid-19 yang menggerogoti paru-parunya hingga membuatnya memuntahkan darah dan mengira dirinya mati. Petarung MMA Muslim Khamzat Chimaev mengguncang jagat MMA dengan tiba-tiba mengundurkan diri dari MMA di tengah perjuangan melawan covid-19. Chimaev pensiun setelah kondisi paru-parunya rusak digerogoti virus Covid-19 belum menunjukkan tanda membaik.

Petarung MMA yang digadang-gadang menjadi suksesor Khabib Nurmagomedov itu menulis dalam bahasa Rusia di Instagram, ’’Terima kasih banyak telah mendukung saya dalam perjalanan saya dalam olahraga ini. Saya pikir saya sudah tamat.’’

Lelaki kelahiran Rusia berkebangsaan Swedia itu juga menambahkan bahwa meski belum pernah meraih gelar, itu bukanlah kemenangan terpenting dalam hidup ini. ’’Ini mungkin membuatmu kesal, tapi hati dan tubuhku memberitahuku segalanya.’’

Chimaev sempat mengira dia akan mati karena paru-parunya digerogoti virus Covid-19. Ketika itu, dia memposting gambar di Instagram story-nya yang menunjukkan percikan darah di wastafel. ’’Yang utama adalah saya tidak tahu apa penyakit ini tapi tidak mudah hidup,”tulisnya.

Meskipun tampaknya cukup jelas Chimaev mengumumkan pengunduran dirinya, Presiden UFC Dana White menganggap keputusan itu emosional. Dia mengklaim telah berbicara dengan Chimaev dan mengklarifikasi rencananya untuk kembali.

White, yang baru-baru ini menerbangkan Chimaev ke Las Vegas untuk perawatan, mengatakan kepada MMA Junkie: ’’Ketika dia tiba di sini, para dokter merawatnya, dan mereka memberinya prednison, yang merupakan steroid yang berbahaya.’’
’’Jadi dia menggunakan prednison, dan dia seharusnya meminum benda ini dan bersantai, bersantai, dan membiarkan dirinya pulih. Dia masuk dan berlatih hari ini, dan menjadi sangat emosional dan memposting itu,’’ungkapnya.

Leave a Comment

Your email address will not be published.

You may also like