Bulu Tangkis

Harapan Taufik Hidayat dan Ricky Subagja pada Calon Ketum Baru PBSI

single-image

Pebulutangkis peraih medali emas Olimpiade Athena 2004 Taufik Hidayat dan Olimpiade Atlanta 1996 Ricky Subagja berharap Persatuan Bulutangkis Seluruh Indonesia (PBSI) dapat mandiri secara keuangan.

Komitmen untuk membawa PBSI mandiri secara keuangan dan melakukan desentralisasi pembinaan di daerah menjadi kebutuhan yang harus dipenuhi oleh ketua umum baru PBSI periode 2020-2024.

PBSI memang akan memiliki ketua umum baru. Ketum saat ini Wiranto akan berakhir masa jabatannya pada Oktober mendatang dan sudah memastikan tidak akan maju lagi.

Menurut Taufik Hidayat, PBSI mandiri secara keuangan berarti di masa mendatang harus lebih mandiri di sektor keuangan serta punya keleluasaan mencari sponsor. “Jangan bergantung dari sponsor besar dan juga di masa yang akan datang. Sponsor-sponsor di daerah harus didekati dan diberi pengertian,” paparnya.

Sebagai mantan pemain, Taufik berharap kepengurusan PBSI di masa mendatang dapat menyamaratakan pembinaan atlet di daerah dengan di kota-kota besar.

“Siapapun pengurusnya jangan bawa nama daerah, tapi bawa nama Indonesia. Jadi, tidak ada yang bawa nama klub atau PB, harus bawa nama Indonesia,” ungkap Taufik Hidayat.

Sementara Ricky Subagja menilai Ketua BPK Agung Firman Sampurna sebagai sosok yang mampu untuk memimpin PBSI empat tahun ke depan.

“Saya kira sangat tepat, karena di samping beliau sebagai Ketua BPK dan ia juga mencintai bulutangkis. Saya harap beliau dapat menarik sponsor-sponsor lain untuk terus mendukung atlet daerah agar bisa berprestasi,” terang peraih medali emas Olimpiade Atlanta 1996 saat berpasangan dengan Rexy Mainaky.

Senada dengan Taufik, Ricky juga berpesan agar PBSI tak semata-mata hanya memikirkan pembinaan bulutangkis di pusat kota saja. Menurutnya, pembinaan dan fasilitas di daerah harus diperhatikan agar prestasi bulutangkis di Indonesia kembali menyala.

Pengurus

Para pengurus Pengprov daerah pun mengaku membutuhkan sosok yang bisa membuat PBSI mandiri sehingga bisa melahirkan bibit-bibit unggul asli daerah.

“Juga perlunya mencari sponsor yang bisa membesarkan kegiatan bulutangkis di wilayah republik Indonesia sampai ke daerah-daerah guna mencapai prestasi secara maksimal. PBSI harus bisa mandiri secara nasional maupun regional,” ujar Ketua Umum Pengprov PBSI Bengkulu Suharto, Jumat (25/9/2020).

Hal senada diungkapkan Ketua Umum Pengprov PBSI Lampung Abdullah Fadri Aulia. Abdullah menuturkan bahwa kekurangan PBSI selama ini adalah kurangnya pendanaan, baik di daerah maupun di pusat.

Suharto menilai sosok Agung selaras dengan perjuangan Wiranto yang ingin memajukan prestasi bulutangkis Indonesia. “Beliau muda, energik serta punya semangat juang untuk memajukan prestasi bulutangkis anak bangsa,” tuturnya.

Leave a Comment

Your email address will not be published.

You may also like